”Endonesa"

“Endonesa”

“Perjuangan harus segera kita mulai, walalu mungkin takkan selesai, namun masih ada semangat penerus bangsa yang akan membuat semuanya usai…”


Indonesia adalah bangsa yang istimewa, dengan sejuta semangat kebangkitan menuju kemerdekaan abadi. Kata orang Indonesia itu lemah, itu kan katang orang. Kata orang Indonesia itu lembek, emangnya ager di senggol sendok sekali goyangnya berkali-kali, sory Indonesia itu emang produsen dangdut tapi bukan pedangdut, walaupun acara TV nya kebanyakan harus ada goyang dangdut gak jelasnya *eeh keceplosan…. Hahaha….

Dari pada ager Indonesia itu lebih tepat dikatakan sebagai Pudding, kenapa? Karena komposisinya lebih banyak dan kayaknya lebih bergizi. Setau gue, buat pudding itukan pake telor, dan telor itu kan bahan makanan dengan tingkat protein paling tinggi, kalo salah maaf, gue bukan seorang koki ataupun ahli gizi anak-anak, loe liat aja badan gue, udah kayak Zombie yang di musuhin sama tumbuhan sampe kurus *oke abaikan, jangan ngebahas tubuh gue yang sixpac miris ini.


***


“Endonesa” lebih sering gue dengar di banding “Indonesia”. Kenapa? Orang mungkin kurang menyadari, bahwa kata tersebut telah mengahapus arti sejati dari sebuah nama. Emang nyebutinnya lebih mudah, tetapi bukan berarti kita bisa mengabaikan makna yang terkandung dari “Indonesia” yang sesungguhnya. “Apalah arti sebuah nama?”, untuk yang satu ini gue nggak percaya. Bukan sok nasionalis ataupun patriotik, karna gue ngerti nama “Indonesia” penuh dengan pertumpahan darah dan perjuangan.

Bukan hanya perjuangan tetapi juga harapan. Siapa harapan Indonesia?. Hanya satu kata. Kita!!!. Kalo bukan kita siapa lagi?, anak-anak kita?. Buat apa kita menunggu kalo mulai dari sekarang kita bisa melakukannya?. Anggap aja loe bener tentang menunggu anak-anak loe suatu saat nanti. Tapi apa loe yakin anak-anak loe nanti bakalan punya semangat yang tinggi untuk mewujudkan harapan bangsa? Gue yakin nggak bakalan. Yang gue yakinin anak loe malah bilang …

“lah kenapa bukan bapak aja yang jadi harapan bangsa? Enak aja kami dijadiin harapan bangsa? Terus orang tua cuma buat kita dengan goyang-goyang puter sedikit,nunggu Sembilan bulan, dan di lanjutin lagi goyang-goyang kaki sambil ngeliatin anaknya jadi pejuang bangsa gitu? Kita (anak-anak) juga mau kali…..”

Nah loh… gimana? Kalo anak yang loe anggap bisa menjadi harapan Indonesia malah mewarisi semangat loe yang kayak ager-ager *nah ini baru anonim yang cocok… muehehehe…
***
Keberhasilan Indonesia suatu saat nanti, tidak akan lari dari semangat juang kita. Bukan dari Presiden, Menteri, Gubernur, ataupun pak Lurah dan pak RT, tapi dari seluruh masyarakatnya. Nggak mau berkontribusi? Mendingan pergi aja sono dari Indonesia. Dan jangan bawa apapun dari tanah Indonesia jika loe anggap negeri lain lebih subur.

Angka kemiskinan di Indonesia emang sangat tinggi, tapi bukan berarti Indonesia Negara yang miskin. Kita itu kaya, kaya dengan celaan buat Negara sendiri. Hihihi. Kalo dipikirin nyebutin jumlah angka kemiskinan di Indonesia itu lebih tepat dengan “jumlah angka kemiskinan di Indonesia semakin lama semakin berbanding lurus dengan jumlah Koruptornya”. Sudah jelaskan alasan dan sebabnya kenapa EndonesaIndonesia punya angka kemiskinan yang tinggi. That’s right broh… you know that I mean lah. Kagak ngerti? Don’t stupid lah…

***
Kenapa banyak orang bilang Indonesia itu lemah?, gue piker karena apapun kejelekannya pasti bakalan dapet cercaan, nah kalo pas lagi bagus nggak bakalan jadi bahan cerita, paling-paling bertahan satu dua tiga hari, terus hilang gitu aja, kaya loe abis boker terus kotorannya di siram…. Hilang tanpa bekas…. *halah!
Entah apa yang dipikirin orang-orang yang bilang Indonesia itu Negara yang lemah, tolak ukur kesuksean bangsanya mungkin hanya sebuah goyangan, semakin hot goyangan semakin sukses bangsa. Sukses mata loe soak!!! Aselole!!!

 Mereka anggap kebobrokan bangsa malah buat Indonesia semakin terbelakang, tapi kalo yang bilang nggak buat apa-apa, cuma bisa duduk ngopi sambil nonton TV mah percumah. Itu sama aja kayak boker… *ah masak perumpaannya boker mulu, oke kita ganti. Itu sama aja kayak loe ngomongin orang, tapi elonya malah lebih parah dari yang di omongin. -___- . mengkritik orang melulu nggak bakalan ngerubah keadaan broh.

Semakin maju era globalisasi semakin banyaklah anak-anak manja Indonesia. Ini juga salah satu masalah Indonesia. Kenapa? Sangking manjanya orang tua aja dianggap pembantu, gimana Indonesia bisa move on dari yang sekarang kalo generasi penerusnya tiap pagi lalala yeyeye… *eeh
***
Indonesia katanya bangsa yang lemah? Terang aja, karna generasinya banyak yang bermental “majikan di rumah sendiri”. Semuanya serba pembantu, ingat bung itu rumah kita bukan rumah pembantu. Semuanya di kuasai dengan uang, tapi tak semudah itu membeli jasa. Menjual jasa bukan berarti menjadi jajahan atas nama uang. Ada batas tertentu yang perlu diketahui bahwa hidup bukan hanya materi dan harta tetapi juga ada yang di namakan dengan jiwa.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s