GGS (Guru-Guru Sedeng) #Bagian 4

Ngiklan dulu ah…
cari kado unik? vexelin aja di artupays.com
ada vexelkartun wajahboneka kayu karakter, dan masih banyak kado-kado lainnya…..

Hari Ke Tujuh

Hari Kamis jatah gue buat piket harian. Jadi gue itu paling males buat ngabsen, masalahnya mesti ngabsenin setiap kelas alias maraton kesetiap kelas di setiap mata pelajaran. Bisa lo bayangkankan, keliling sekolah setiap jam mata pelajaran, bisa-bisa betis bisa jadi betis atlet bola kaki. Alhasil gue ngambil jatah pkiet jaga tamu, enak sih…. tapi jaganya mesti sendiri, dan itu benar-benar sepi, sendiri… dan… ah sudahlah…. *aku rapopo

Jadi guru piket bukan cuma ngabsen setiap mata pelajaran atau jaga meja tamu, inget ya meja tamu bukan jamu. Gue nggak sebahenol mbak-mbak tukang jamu. Selain pekerjaan itu, guru piket juga wajib ngegantiin guru yang nggak bisa masuk kelas. Dan de javu banget, hari itu banyak guru yang nggak masuk, jadi gue sama guru piket yang lain mesti gantiin mereka. Kebayangkan betapa capeknya ngajar seharian, tapi nggak secapek nungguin jawaban kamu atas lamaranku… *eak! *kode

Jam pertama yang mesti gue gantiin adalah jam mata pelajaran agama *anak alim :P. Yang bikin gue nyesek itu, gue perlu waktu 2 jam mata pelajaran cuma untuk ngebahas rukun iman, sama kitab-kitab apa aja yang di wahyukan oleh Allah *Beh!!!. Berhasil?!, kayaknya sih nggak…

Kemudian gue ketemu lagi sama si siswa astronot, dan bla…bla…bla… lagi-lagi yang dia ceritain tentang obsesi dia untuk jadi seorang astronot yang tujuannya gaje, buat ngambil batu bulan terus di jadiin batu cincin. Jadi gue penasaran sama cita-cita dia jadi seorang astronot. Jadi gue tanya sama dia…
“kalo nggak berhasil jadi astronot kira-kira mau jadi apa?” tanya, gue…
“emh… jadi bos batu bara pak…”
“kalo nggak berhasil juga jadi bos batu bara, mau jadi apa?”
“mau jadi dosen aja deh…”, *nyengir kuda
ini anak ngomong berasa nggak berdosa, sekolah aja banyak hari bolosnya daripada hari sekolahnya mau jadi dosen segala, mau jadi apa murid lo besok? -_-”, *emang lo nggak? 😛

Hari Ke Delapan
Gue kira sekolah ini kayak sekolah-sekolah yang lain, yang tiap hari jum’at ada acara yasinan atau baca Qur’an nya, tetapi ternyata sekolah Texas ini nggak. Oh iya gue lupa, kalo sekolah ini adalah sekolah GGS, takutnya ntar pas lagi yasinan tiba-tiba mereka kepanasan sambil goyang kecacingan *kan aneh!
dan hari ini hari pertama gue pulang cepet *hore!, di izin pulang? ya iyalah, apa coba yang nggak di iya’in untuk cowok seganteng gue *Kemudian muntah-muntah

Hari Ke Sembilan
Hari pertama buat gueh sama temen-temen gueh ikutan senam di sekolah GGS*berasa cuma dia sendiri yang punya temen. Yang gue heran sama serigala dan vampir-vampir disini kalo senam bukan badan yang berkeringat, bisa berkeringat seujung jempol kaki aja udah untung,terang aja yang goyang cuma jempol kaki doang, sisanya ngobrol ama temen, kalo diam palingan ya cuma bengong-bengong gaje. *kibas-kibas rambut atau nggak nontonin instruktur senam

selesai senam selanjutnya kita berolahraga, biar badan sehat gitu deh. Olah raga yang kita jabanin cukup berat men, cowok banget deh pokoknya olahraga ini. yap kita maen bola voli. beratkan olahraganya?!, apalagi kalo sambil ngegendong anak gajah *emh!

hasilnya badan sakit-sakit semua *efek jarang olah raga. Tapi gue seneng ada yang berubah dari fisik gue. walaupun baru beberapa menit olahraga gue udah gemuk aja, yah… walaupun cuma sebatas pergelangan tangan kanan doang sih. Tapi kalo gue liat-liat kayaknya bukan karena efek olahraga, tapi gara-gara gue servis bola terus-terusan jadinya tangan gue kayaknya nggak terima, terus dia ngambek jadi bengkak gitu deh.

Selain tangan kanan gue bengkak, gue juga harus rela harga diri gue jatoh di depan para vampir dan serigala-serigala. Karena gue kalah maen voly dua set, kalahnya sih nggak apa-apa, tapi yang bikin nyesek itu yang kalah mesti push up sepuluh kali di setiap point sepuluh dan kelipatannya, dan itu di tonton sama satu sekolahan. Gue bener-bener nggak rela rasanya, apalagi kalo pas waktu push up ada upil kering gue yang tiba-tiba jatoh tanpa gue gali sendiri, itu gue rasanya jadi bersalah bener, kayaknya upil aja nggak gue urusin, gimana dengan hidup gue.

Tapi akhirnyague bisa balas dendam tuh sama vampir dan serigala-serigala, gue sama temen-temen gue berhasil menang tiga set di set-set selanjutnya, jadi poin kita lebih tinggi dari pada mereka, satu doang sih. Tapi gue puas, apa lagi pas ngeliat mereka push up di tontonin satu sekolahan, dan alhamdulillah upil mereka kayaknya nggak ada yang jatoh, mereka emang calon suami idaman, upil aja di urusin apa lagi calon istri *cieelah! *kemudian ngupil

Tapi di sela-sela pertandingan yang gue heran, di sekeliling lapangan ada dua anak yang bawa-bawa hoodie warna hitam yang di pake buat ngebungkus sesuatu yang gue nggak tau karna nggak keliatan. Dan setiap ada anak yang lewat ditawarinlah itu barang yang ada dalam hoodie hitam, yang gue denger sih…
“eh…eh… mau beli “tepung” nggak?!” (ah… gue pikir lo semua taulah apa yang di maksud dengan “tepung” disini), karna gue pikir untuk sekolah texas kayak gini nggak mungkin itu hoodie isinya rokok batangan, karna ngerokok di depan gurunya aja sudah biasa masak sekarang jualan rokok pakek di umpetin, kalo itu beneran rokok mah pasti mereka teriak-teriak… “cangcimen-cangcimen…!!!”, yah walaupun kepanjangan cangcimen adalah kacang,kuaci,permen nggak ada rokoknya, tapi pedagang asongan malah ada jualan rokok, ah ntahlah gue juga nggak ngerti, gue nggak pernah jadi pedagang asongan, jadi pedagang asinan pernah, yap! asinan upil 😛

Hari sabtu ini kayaknya kegiatan panjang bener. abis olahraga istirahat bentaran, terus lanjut ngelatih petugas upacara bendera untuk hari snein. Dan matahari kayaknya emang sengaja nguji tekad gue sama temen-temen gue. dengan cuaca yang bisa buat adonan kue mateng kalo di taro di lapangan, gue latih dah tu para vampir dan serigala. Bisa lo bayangin kok, jinakin mereka di hatipaling teduh aja susah, apalagi di cuaca kayak gitu, hati panas bisa meledak. Dan dari sini gue baru tau ngelatih petugas upacara itu butuh modal yang gede. Kenapa gede?!, terang aja, setiap petugas yang dilatih pada minta minumnya ke gue sama temen-temen gue. *lah!

“pak, kami nanti traktirin minum ya”, kata para petugas penggerek bendera.
“pak, kami big c*la sama m*untea ya”, kata protokoler sama pembaca UUD 1945.
“pak…pak…pak… kami minum….”, dan anak-anak yang lain pada nyerbu….
kemudian…. *RIP dompet gue sama temen-temen gue…

Gimana hasil latihannya? tunggu di postingan selanjutnya yak… 🙂

okehh… waktu nulis postingan ini gue lagi nungguin jam pulang, dan sebentar lagi mau bel pulang, *teeeeeet!!! *kemudian kaboorrrr….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s