GGS (Guru-Guru Sedeng) #Bagian 5

Ngiklan dulu ah…
cari kado unik? vexelin aja di artupays.com
ada vexelkartun wajahboneka kayu karakter, dan masih banyak kado-kado lainnya…..

Hari ke Sepuluh

Pagi senin ini gue dateng lebih pagi *ekspresi senang tapi galau. Hari di mana ngeliat hasil pelatihan gue pada vampir dan serigala sebagai petugas upacara. Dan upacarapun di mulai…

Apa yang terjadi? yap sama dengan hari-hari sbeleumnya. Para peserta upacara asik dengan dunianya sendiri *imagination. Gimana dengan hasil latihan para petugas upacara? *jedeger!!! *berasa di samber halilintar. Apa yang gue sama temen-temen gue latih semuanya nggak ada yang sesuai rencana. Mulai dari pembaca UUD 1945 dan janji siswa yang telat dan akhirnya di ganti sama siswa yang lain. *kan kampret, sudah di latih bagus-bagus, di kasih minum, malah telat *pengen ngejitak rasanya *hih!. Kemudian tim paduan suara yang kalo nyanyi kaya orang kebelet eek, suaranya ditahan-tahan gitu. Sampe ke tim penggerek bendera yang langkahnya nggak kompak, dan tarikan benderanya ketinggalan. *alamak apa salah gue. pas latihan bagus-bagus aja, apa karna mereka mesti di kasih minum dulu yak?! -_-“. Tapi yang gue salut sama mereka, waktu latihan di sabtu siang mereka pernah janji kalo salah waktu upacara mereka rela di jemur sambil hormat bendera lima menit *ya… jadilah lima menit ngeliat cabe di keringin :p. Dan selesai upacara mereka nyamperin ke ruang guru dan minta di hukum hormat bendera sambil di jemur lima menit *RESPECT! :’), cabe kering yang ini emang mahal….

Mata pelajaran ke 6
Giliran gue kali ini yang ngajar di kelas X. Yang bikin berat itu, di pertemuan sebelumnya mereka sempet ngambek sama gue gara-gara waktu gue ngajar sambil gue videoin pake efek timelapse gitu. Padahal kerenkan? *biasa aja sih, tapi mereka kira video itu buat bukti kalo mereka ribut di kelas terus gue kaduin deh ke guru Bimbingan Konseling. Masalahnya simpel, tapi ngambekannya seminggu, mungkin inilah dilema hidup di sekeliling vampir dan serigala berjiwa cabe-cabean…

Hari Ke Sebelas
Minggu kemarin gue kebagian piket di hari kamis, hari ini gue di hari selasa. Gue ini berasa orang purba yang hidupnya nomaden *kemudian nari hula-hula. Tapi yang bikin gue nyaman, gue nggak mesti ngapa-ngapain kali ini, karna nggak ada jam mata pelajaran yang kosong satupun. Jadi seharian kerjaan gue cuma duduk di depan meja, jagain kalo ada tamu datang, ngabsen siswa yang kabur dari kelas, main laptop, yah kadang-kadang ngobrol-ngobrol juga sih, ngupil juga bisa… *eh kok jadi banyak yak?! -_-“, sisanya kita nyanyi gaje di meja guru piket :p

Hari ke Dua Belas

Dari pagi sampe jam sembilanan masih aman-aman, namun semua berubah semenjak pemburu vampir dan serigala datang, sebut saja si Blade apa lagi kalo bukan SATP*L PP. Yang bikin heboh, tiba-tiba satu pleton, lo bayangkan satu pleton, blade datang pake mobil gedenya yang bisa ngangkut sekitar dua puluh limaan orang. Seluruh penghuni sekolah pada berhamburan keluar, yang bikin gue heran, murid yang di kelasnya ada gur aja sampe sempet-sempetnya bilang…
“woy…woy… ayo keluar ada rame-rame ….”, ajak seorang murid ke murid yang lain, dan suaranya sampe kedenger sampe keluar kelas. Bukan main.

Dan ternyata Blade berhasil nangkep beberapa vampir dan serigala yang berkeliaran di luar sekolah, yah walaupun banyak yang nggak ketangkep karna masih bisa kabur sebelum ketangkep sama para Blade. Di turuinin lah itu para vampir dan serigala yang ketangkep dari mobil gedenya si blade. Dan di antara vampir dan serigala yang ketangkep, ada seorang cabe-cabean, aduh dek… ini cabenya yang terlalu pedes atau gue yang nggak bisa nikmatin yang pedes-pedes… *ntahlah…

Para vampir dan serigala ini langsung kena semburan naga oleh sesepuh dan pemipmin sekolah GGS, pengen gue payungin biar muka mereka nggak basah, cuma gue takut muka gue yang basah. Kan nggak enak gitu, muka basah terus bau-bau jigong… *hoek  *kan nggak bisa joget-joget jadinya

Beberapa saat kemudian orang tua salah satu vampir ini datang pake mobil. Dan tejadilah perbincangan keras di antara vampir, wali murid, dan guru sekolah sampe keluarlah jurus-jurus kungfu. Sampe akhirnya kata-kata yang keluar bikin gue kaget,
“sini kunci motornya, ntar pulang pake ini”, bapak si vampir ngambil kunci motor *inja (READ: bukan tinja) sambil nuker dengan kunci mobil. *WOW bener.
“motornya mau bapak tarik, besok bapak belikan H*NDA JAZZ”, alamak!, beruntung banget anak ini. Buat nakal malah di kasih imbalan. Gue juga mau kelezzzz… -_-“

Usut punya usut, ternyata nih anak emang bermasalah dari sononye. SMA aja sudah pindah-pindah, dan di sekolah GGS ini adalah sekolah ke lima, niatnya terakhir sih. Dan ternyata si vampir ini adalah anak tunggal cowok dari keluarga batak (setau gue anak cowok dari keturunan batak itu paling di nomor satukan) makanya semua yang dia mau pasti di beliin yang penting dia mau sekolah. Karena sebelum-sebelumnya dia sering bolos sekolah cuma buat minta di beliin tuh motor *INJA (read: ingat ya bukan tinja, awas loh!). Yang gue pikir adalah, kalo nih anak sempet bolos lagi mungkin bakalan di beliin jelikopter sama bapakanya. Kalo bolos lagi bakalan di beliin pesawat pribadi, bolos lagi di beliin jet pribadi *Life Like A Boss :B

Advertisements

2 thoughts on “GGS (Guru-Guru Sedeng) #Bagian 5

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s