GGS (Guru-Guru Sedeng) #Bagian 6

Ngiklan dulu ah…
cari kado unik? vexelin aja di artupays.com
ada vexelkartun wajahboneka kayu karakter, dan masih banyak kado-kado lainnya…..

Assalamaualaikum… *alim
Sorry sudah seminggu gue nggak up date tentang GGS, soalnya lagi banyak kesibukan, terus beberapa hari yang lalu sempet nggak enak badan gara-gara kehabisan kuota.

Nggak seperti cerita-cerita sebelumnya gue ceritain perhari, di postingan kali ini gue akan ngerangkum semua cerita yang geu dapet selama semiggu, karna kalo di ceritain perhari gue rada-rada lupa… *Faktor U (Ujian hidup misalnya *eh, malah curhat)

Jadi kita mulai dengan cerita Handphone salah seorang guru yang hilang pada hari sabtu minggu lalu. Hilang dimana? *di kelas!, siapa yang ngambil? *anak muridnya sendiri. *Beh! *bener-bener texas. Kejadiannya sih katanya di kelas, jadi tuh HP di taro di atas meja, kemudian si guru keluar sebentar, terus masuk lagi, dan ternyata HP nya udah hilang. *hore! *ini bukan sulap gan! .Dugaan sementara sih ada satu geng vampir berjumlah empat orang. Vampir-vampir ini setiap di tanya nggak pernah mau ngaku. Jadi setiap hari, keempat vampir tersebut di introgasi berjam-jam sama guru yang HP nya hilang. *Udah kayak inspektur kajur di film-film India. Jadi vampir-vampir itu di bawa ke ruang gelap, terus lampu neon yang ada penutupnya di hidupin sambil di goyang-goyangin biar suasana rada sereman. Terus si guru nanya…

“siapa yang ngambil HP bapak?!!”, nada tinggi
tak ada jawaban,
“siapa yang ngambil HP bapak?!!”, nada lebih tinggi
 masih nggak ada jawaban,
 “siapa yang ngambil HP bapak?!!”, nada paling tinggi
ternyata mulutnya di bekap… halah! si inspektur kajur -_-“

Gimana kelanjutnya ceritanya? kita lanjutin di postingan selanjutnya, soalnya waktu gue nulis cerita ini, vampir-vampir berempat itu masih dalam introgasi.

Di hari Sabtu, seperti sabtu biasanya, kita ngelatih petugas upacara, yah… pelatihan yang terjadi tetap seperti biasanya, banyak mainnya daripada latihan. *bree. Di tengah hari yang cukup panas bisa buat badan berbie item, hanya satu vampir yang bertugas sebagai pemimpin upacara yang rada semangat. Namun semua berubah seketika ketika bel pulang sekolah berbunyi. *TEEET!!!!. Semua vampir pada bubar kocar-kacir, kayaknya hina bener hidup mereka kalo denger bel masih diem di tempat nggak kemana-mana. Dan dalam seketika sekolah jadi bener-bener sepi. -_-“. yah,,, mau nggak mau kita juga ikutan bubar.

Selanjutnya di hari Senin, sekitar 4 langkah kegiatan upacara berjalan lancar, tapi semua vampir serentak tertawa setelah protokoler bilang…
“Penghormatan pembina upacara di pimpin pembina upacara…”
kemudian si pemimpin upacara bukannya ngasih perintah “kepada pembina upacara!, hormaaat gerak!!!”
tapi dia malah maju kedepan terus bilang “lapor upacara hari senin…bla…bla..bla…”, serentak semua peserta upacara ketawa ngakak.
gue sama temen-temen yang lain langsung tertunduk lesu rada-rada malu. Perasaan kemarin oas latihan nggak begini, bagus-bagus aja.. 😦
lalu pembina upacara bilang “ulangi”
eh si pemimpin upacara malah bilang “eh salah ya buk…hehehe”, terus balik arah sambil lenggak-lenggok kayak model lagi catwalk -_-”
selanjutnya kayaknya mentalnya malah jatuh, terus salah satu kakinya malah goyang-goyang kayak orang lagi merem-melek nikamtin lagu yang dia sukain. *alamak.
setelah upacara selesai, kami langsung dapat kabar buruk, bukan karena salah ngelatih. Tapi petugas upacara minggu depan adalah kami para PPL GGS buat di jadiin contoh untuk vampir dan serigala yang lain. *RIP PPL

 Cerita lain di hari senin adalah, ada berita murid yang di berhentikan dari sekolah, kasusnya seperti yang gue ceritain di postingan sebelumnya, gara-gara kabur di kejar BLADE. Dan salah satunya cewek. Selain masalah itu, ternyata vampir cewek itu juga punya masalah lain. Yang ini kayaknya ceritanya miris banget buat masa depan anak bangsa. Terkait pelecehan seksual. Kali ini gue cerita agak seriusan. Jadi ceritanya si vampir cewek itunya (sebut saja Nen*n), di pegang-pegang sama si dua orang vampir cowok. *ini bener-bener gila. Dan yang bikin tambah gila, si vampir cewek waktu di pegang itunya malah diem aja tanpa melawan bahwa dia sedang di lecehkan olah dua orang vampir cowok hidung belang. Dan ternyata kejadian tersebut ketahuan sama guru di sekolah. Dipanggilah itu ketiga vampir cowok-cewek ababil, terus di introgasi. Waktu lagi di introgasi sama wali kelasnya…
“kamu ini jadi cewek keentilan, mau aja di pegang-pegang cowok sembarangan…”, *ekspresi jengkel
nah, si vampir cewek malah ngejawab,” nggak apa-apalah pak, cuma di pegang-pegang aja kok”, sambil cekikikan. Gue sempet mikir, gimana kalo nih vampir cewek jadi mbak-mbak yang ada di mesin tombol parkiran?, pas di pencet “silakan ambil tiket anda”, pas nggak di pencet “tekan aku bang…tekan aku… kalo kamu mau tiketnya” *pake nada mendesah, kan nggak enak banget dengernya…

 Dan usut punya usut ternyata si cewek vampir tersebut adalah murid pindahan sembilan hari yang lalu di kelas VIII SMA, dan ini adalah sekolah ke lima tempat dia pindah. Gue sepet spot jantung, baru kelas dua SMA udah lima kali pindah sekolah, dan yang nggak gue habis fikir adalah, ini anak baru sembilan hari pindah sekolah udah bikin masalah besar dan langsung di keluarin dari sekolah. *Miris *Miris banget malahan *Maksimum Respek untung masalah yang begininan. Hmm….

Cerita lainnya adalah, kayaknya orang tua vampir dan vampir-vampir disini memiliki hobi yang sama dan saling berkesinambungan anatara anak sama wali murid. Semakin rajin vampir membuat masalah di sekolah, semakin rajin pula wali murid datang ke sekolah. Jadi, hampir setiap hari ada orang tua yang datang ke sekolah. *beh! Jadi hari senin kemarin ada orang tua yang datang kesekolah buat ngambil tas anaknya yang di tangkep sama gur. Jadi disekolah ini punya kebiasaan bagi vampir yang bolos sekolah tasnya di ambil sama guru. Dan marah-marahlah si wali murid vampir itu, katanya mau di adukan ke medialah kalo sekolah ini yang nggak bener. Sebenernya siapa sih yang nggak bener, si anaknyanya apa salah sekolahannya?. Menurut gue sih malah orang tuanya, karena waktu anak sama orang tua lebih banyak dari pada anak sama guru di sekolah yang cuma tujuh jam-an, kecuali si orang tua kurang perhatian dan kurang ngasih kasih sayang sama si anak sampai-sampai si anak jadi brutal. Yang bikin keselnya ternyata si anak belum bayar SPP dan waktu tagihannya di kasih ke orang tuanya yang lagi marah-marah, dia langsung senyap. Diam tanpa kata, *kemudian D’Masiv masuk jadi soundtrack. Terang aja, hutang anaknya sekitar satu juataan lebih *pipi si ibu wali murid lagsung memerah *nahan kentut sih mungkin. Dan yang bikin gue kaget, ternayata si anaknya sudah lulus setahun yang lalu dari sekolah GGS ini, dan tasnya nggak di ambil-ambil *mungkin si vampir sudah move on dari temen-temennya yang super brutal di sini.

Dan ternyata rata-rata guru di sekolah ini, di laci mejanya nyimpen beberapa tas dengan  merk-merk yang sangat mahal, yah kalo untuk ngebelinya mungkin anak kayak gue harus nggak jajan satu bulananlah… *sedih bener yak. Dan serentak semua guru pada ngecek laci mejanya ngeliat masih ada tas apa nggak di laci mejanya supaya nggak terulang kejadian kayak gini. dan JENG!JENG!JENG!JENG!, ternyata banyak banget tas di laci meja setiap guru, dengan merk tas yang super mahal, dan yang punya tas itu ada yang udah tamat di sekolah sekitar satu atau dua tahun yang lalu *beeeeehhhh *e tekan *kemudian buka lapak jualan tas obral

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s