GGS (Guru-Guru Sedeng) #Bagian 7

Ngiklan dulu ah…
cari kado unik? vexelin aja di artupays.com
ada vexelkartun wajahboneka kayu karakter, dan masih banyak kado-kado lainnya…..

Assalamualaikum… *megang sapu *abis bersih-bersih blog
muke gile!!!! 🙂
sorry broh, udah beberapa minggu gue ngilang, soalnya kemaren banyak kerjaan :). Maklumlah anak PPL coy… anak PPL, ngajar di kelas itu gampang, yang rada bikin pusing itu buat RPP, MODUL, Soal latihan, soal ujian, kisi-kisi dan teman-temannya, bisa bikin mata punya kantong doraemon. Apalagi kalo lo punya skill buat ngetik cepat, bisa baikin printer yang ngadat, atau ngotak-ngatik komputer. Selamat anda akan mempunyai tambahan kerja idsekolah. ya…. you know what i mean lah… bahasa kerennya gitu kali yak. Intinya “jangan pernah lo tunjukin skill lo yang bisa di salah pergunakan orang lain”, ini bukan quote yak… :v

Cerita gue yang di postingan terakhir masih ingatkan yak?, tentang anak PPL yang jadi petugas upacara. Apah?! lo bilang lupa?. oh iya lo kan cuma ingat ukuran BH pacar lo aja :P. Oke selanjutnya, gue ceritain kelanjutannya ceritanya. simak baek-baek ye. yang mau ngambil camilan buruan gih. eh gue titip camilan ya, upil goreng toping coklat keju satu bungkus. bercanda deng! hehehehe….

Hari minggu sebelum senin *yaiyalah -_-“. Kita latihan dulu, janjiannya sih rame-rame tapi kayaknya banyak yang bolos berjama’ah, alhasil yang datang latihan cuma lima orang. Satu tim penggerek bendera, satu komandan upacara, satu lagi temen gue yang perannya nggak jelas cuma datang buat curhat. *gaje -_-“. Tiga jam latihan di hari minggu panas-panas berjalan lancar *kehidupan memang keras mamen…

Sebelum upacara seperti biasa vampir-vampir pada kocar-kacir sebelum para guru ngerapihin barisan hingga upacarapun dimulai. “pengibaran bendera merah putih….”, jdar!, jantung gue berasa deg-degan. Kemudian semua berjalan lancar hingga pengikatan bendera ketali. Namun semua aura berubah ketika lagu mulai Indonesia Raya mulai dinyanyikan, dan tali bendera mulai ditarik. Latihan dihari minggu berasa sia-sia, :'(. Lagu Indonesia udah habis, bendera belon sampe ke ujung tiang. Malunya luar biasa. Yang ada dipikiran gue cuma. kayaknya gue nggak bakalan mau ngelatih pasukan baris-berbaris buat latihan upacara lagi deh, gue takut pas gue gelatih mereka bilang ” ah… kami nggak mau latihan, kemarin aja bapak salah sok mau ngelatih kami segala”, hiks!!!

Tapi…., ternyata para vampir-vampir ini tidak mempermasalahkannya, setelah upacara selesai mereka tiada bergeming. Mungkin masalah upacara nggak penting-penting banget buat mereka. *fiuh… *usap-usap nenen dada. Kayaknya gue lagi beruntung :).

Beberapa hari berlalu, kami semua disini mulai beradaptasi, keanehan-keanehan yang terlihat secara abnormal sudah terasa biasa. Ini entah mereka yang kembali menjadi manusia normal, atau kami yang nggak ketahuan pernah digigit sehingga menjadi abnormal. Yap, seminggu beralu,(berarti senin). seperti biasa, upacara kembali porak-poranda, cuma satu dari sekian banyak cerita yang paling mudah gue ingat, waktu penghormatan pembina upacara, si vampir komandan lupa bilang “siap gerak”, sehingga untuk beberapa saat lengan berasa manggul beras sekarung. Entah sengaja atau bukan, tapi ini berasa seperti membunuh secara perlahan *dia mulai lebai pemirsah…

Untuk cerita minggu ini nggak ada yang terlalu aneh. Yang bikin heboh cuma tiba-tiba provinsi Jambi berubah menjadi silent hill. Yang gue takut tiba-tiba dari kabut tebal keluar zombie yang gigit hidung gue, kan miris gue jadi zombie tapi nggak punya hidung, nggak bisa ngupil segala -_-“. Tapi kayaknya musibah kabut ini bikin para vampir kegirangan, kenapah?, soalnya mereka jadi di liburin sampai batas waktu yang nggak ditentukan sama pak walikota. Yang bikin agak nyesek itu bukan kabutnya, tapi siswa emang diliburin, tapi guru tetep kesekolah walau kerjaannya nggak ada, yah… palingan cuma ngobrolin atau cuma ngegosip manis aja.

Yang bikin vampirvampir makin aneh di saat musim kabut adalah, mereka di liburin tapi tetep kesekolah. Disaat di suruh sekolah eh malah pada kabur nggak jelas, di saat disuruh libur, malah pada rajin kesekolah. Ini vampir sumpah gaje bener, apa maksudnya coba, atau mereka cuma berharap supaya dapat uang jajan harian.*Heh! anak muda…..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s